Internet, anugerah Allah buat umat Islam..

Kekuasaan mana yang saat ini mampu membendung banjir informasi yang terjadi di dunia internet..?? Orang bisa saja membuat perangkat lunak untuk melakukan sensor, apakah terkait dengan pornografi atau berita yang tidak diinginkan dibaca orang banyak, besok lusa para programer pasti menciptakan software baru untuk mementahkan program yang dibuat tersebut, alhasil arus informasinya tetap saja tidak bisa dibendung. Pemerintah di banyak negara bisa saja bikin aturan agar rakyatnya tidak membaca satu berita, dan mengancamnya kalau melakukan pelanggaran, lalu bagaimana mungkin menahan informasi yang bisa diakses sampai  ke tempat tidur dan di kamar mandi rakyatnya..??

Teknologi internet adalah anugerah Allah yang besar untuk umat Islam. Saya ingat dahulu ketika internet belum ada, pikiran kita selalu digiring oleh media yang tersedia, televisi, radio, koran, film, yang dikuasai oleh satu pihak tertentu, dan yang pasti pihak tersebut adalah sesuatu yang tidak berada pada posisi yang sama dengan umat Islam. Arus informasi secara sepihak membentuk persepsi yang disesuaikan dengan keinginan mereka. Saya ingat ketika aktor Hollywood Silvester Stallone dalam Film Rambo II, menceritakan kisahnya kembali ke hutan Vietnam, ketika hendak turun dari perahu di sebuah sungai, jagoan Amerika ini menatap dingin ke arah hutan yang akan dimasukinya sambil mengeluarkan kata-kata dari mulutnya yang rada mencong :”I’am home..”. Persepsi lalu tertancap bahwa sosok tentara Amerika di Vietnam semuanya seperti si Rambo ini, saat ini di internet kita gampang menemukan catatan sejarah yang mengungkapkan bagaimana terbirit-biritnya tentara Amerika melarikan diri dari Saigon digempur pasukan Vietnam Utara. Dulu kita juga dibanjiri informasi soal kehebatan pasukan Israel di Palestina sehingga menimbulkan persepsi mereka tidak akan bisa dikalahkan, sekarang internet menceritakan tentara Israel yang memakai pampers tidak berani keluar dari kabin tank-nya, sementara diluar anak-anak muda Palestina berdiri gagah dengan katapel ditangan. Kita juga dengan mudah mendapatkan gambar-gambar dan film siapa sebenarnya korban ‘kegagahan’ tentara Israel tersebut, anak-anak balita Palestina tewas dibalik dinding rumahnya yang hancur kena bom.

Continue reading

Advertisements

Informasi dari Allah..

Katakanlah ada seorang penulis buku, saya ambil contoh Karl Marx, dedengkot kaum komunis kelas dunia. Marx suatu ketika memiliki gagasan/ide tentang komunisme, sebagai suatu reaksi yang ada dalam pikirannya melihat ketimpangan masyarakat yang menganut paham kapitalisme yang sangat memeras dan memperalat kaum buruh. Sebelum gagasan/ide tersebut dituangkannya dalam sebuah buku yang kelak diberi judul Das Kapital, maka isi buku tersebut masih tersimpan di kepalanya, orang bilang masih dalam bentuk sinyal-sinyal listrik yang bekerja di otak Marx, belum berbentuk tulisan, huruf A, B, C, dst. Jadi kalau waktu itu kepala Karl Marx anda bedah, tidak bakalan ketemu susunan huruf tersebut disana. Sampai saatnya dedengkot komunisme ini merasa memiliki waktu dan kesempatan untuk menuangkan gagasan/ide tersebut kedalam sebuah buku, maka dia mulai menulis. Yang akan terjadi adalah gagasan/ide tersebut yang sebelumnya masih berbentuk sinyal-sinyal listrik yang ada di kepala Marx, disebarkan (saya tidak mengistilahkan : dipindahkan) ke dalam susunan huruf yang memiliki makna, membentuk kata dan kalimat, maka yang terjadi adalah gagasan/ide tersebut terkandung dan termuat dalam buku, yang diberinya judul : Das Kapital, isinya berbicara soal ide komunisme dan sosialisme sebagai reaksi dari paham kapitalisme yang mencengkeram masyarakat pada waktu itu.

Continue reading